19 Februari 2019

Kenangan Nekad Ke Semarang Bersama Mama Tersayang




Temans,
Pernahkah kalian jadi bolang alias bocah petualang bersama orang tua? Saya pernah.

Kalau liburan yang direncanakan, misalnya ke kota A lalu menginap di hotel B, tentu akan menyenangkan sekali. Sayangnya dulu saat saya ke luar kota dengan Mama, malah sebaliknya. Semua serba mendadak. Harap maklum, saat itu tahun 2013-an dan penggunaan sosial media serta beragam aplikasi traveling belum seintens sekarang. Jadi kesannya kami jalan-jalan seadanya, bak ‘berkelana’.

Domisili kami Kota Pasuruan, Jawa Timur. Namun beberapa tahun silam saya tinggal selama setahun di Yogyakarta untuk bekerja. Hampir tiap bulan Mama meluangkan waktu mengunjungi putri semata wayangnya ini di Kota Gudeg. Naik bus, pulang-pergi. Katanya lebih santai, pemandangan selama perjalanan juga indah.

Suatu hari ada tes CPNS dan saya ingin mengikutinya. Kebetulan untuk formasi bidan, saat itu di tahun 2013 hanya ada di Semarang, Jawa Tengah. Dengan restu Mama, saya mendaftar dan melengkapi persyaratannya. Alhamdulillah lolos dan mendapat nomor untuk mengikuti ujian di Kota Lumpia tersebut.

Dari pengumuman kelulusan persyaratan dokumen hingga tanggal ujian tulis berlangsung kurang dari seminggu. Saat itu saya sempat galau, dari Yogyakarta ke Semarang, saya naik apa? Siapa yang menemani saya? Mau minta tolong Mama, takut merepotkan. Apalagi bila memintanya ke Yogyakarta lalu langsung ke Semarang, Jawa Tengah.

Yah namanya juga orang tua, tidak akan tega membiarkan anak kesayangannya pergi sendiri ke kota yang tak pernah dikunjungi sebelumnya. Jangankan menginjakkan kaki, membayangkan akan ke sana saja tak pernah sama sekali. Akhirnya H-2 Mama naik bus dari Kota Pasuruan ke Yogyakarta, istirahat semalam lalu H-1 langsung ke terminal cari bus yang mengantar kami ke Semarang.

Ternyata walau sama-sama di tengah pulau Jawa, jarak Yogyakarta ke Semarang itu lumayan jauh ya. Sebenarnya untuk perjalanan yang sepanjang ini, butuh kendaraan yang nyaman. Sayangnya bus yang kami dapatkan ialah yang ugal-ugalan. Jangankan istirahat santai sambil menutup mata, untuk minum saja kami sampai tersedak.

Coba dari dulu sudah kenal dengan Rama Sakti Traveloka. Perjalanan dari Yogyakarta – Semarang akan jauh lebih menyenangkan.  Misinya yang selalu mengutamakan keselamatan dan kenyamanan penumpang tentunya memberikan pengalaman perjalanan yang memuaskan. Apalagi tarifnya hanya Rp 70.000,-. Dengan armada terbaik seperti Isuzu Elf yang bisa memuat hingga 11 penumpang, saya bisa istirahat dan menyiapkan hati untuk ujian nasib sebagai bidan.

sumbr gambar: traveloka.com

Takdir memang belum berkehendak saya lolos CPNS di Semarang. Karena letih di perjalanan panjang dan hampir muntah karena sopir bus yang membawa kendaraan seenaknya, saya tidak bisa konsentrasi saat mengerjakan soal ujian. Saya sudah pasrah dan yakin hasilnya jelek. Saya tidak akan lolos ujian selanjutnya. Dulu hasilnya tidak bisa langsung keluar seperti saat ini, dan lagi bukan memakai komputer tapi pakai goresan bolpoin di lembar jawaban ujian CPNS.

Demi menghibur saya yang terlihat sekali kecewanya, Mama mengajak jalan-jalan keliling Semarang sebelum kembali ke Yogyakarta. Kami hanya memutari ibukota Jawa Tengah ini dengan naik angkutan umum. Mau bagaimana lagi? Tujuan utama kami ke sini bukanlah untuk jelajah kota, jadi tidak mempersiapkan rencana liburan sama sekali. Apalagi saat itu pikiran saya kalut, tidak bisa memikirkan apa-apa lagi selain hasil ujian yang sudah jelas fatal.

Andai dulu sudah ada artikel mengenai 10 Tempat Wisata Semarang yang Dekat dengan Pusat Kota, Mudah Dijangkau tentu kenangan nekad ke Semarang bersama Mama akan jauh lebih indah. Inilah salah satu yang saya sesali di hidup ini. Setidaknya kami jadi bisa mengabadikan potret berdua di Lawang Sewu. Apalagi gedung tua bersejarah ini begitu indah, meski sarat dengan kisah seram pemicu adrenalin. Juga bisa sholat dan menenangkan diri di Masjid Agung Jawa Tengah di Jl. Gajah Raya, Gayamsari, Kota Semarang. Membaca bahwa masjid megah ini berarsitektur Jawa dan Yunani, saya jadi penasaran akan keindahannya. Apalagi masjid ini berdiri di lahan seluas hampir 10 hektar.

sumber gambar: liputan6.com

Ah semoga suatu saat bisa kembali ke Semarang bersama Mama. Menikmati lumpia, makanan khas kota tersebut sambil berpose cantik di Old Town 3D Trick Art Museum. Juga mengelilingi Kota Lama Semarang yang kaya bangunan bersejarah. Tak lupa menikmati keindahan Kampung Pelangi di dekat Lawang Sewu, tepatnya di dusun Wonosari. Siapa sangka lokasi yang dulunya perkampungan kumuh menjadi seartistik ini. Mama juga pasti senang bila diajak berburu jajanan lezat di Simpang Lima. Pun ke Pasar Semawis yang terkenal kuliner malamnya di daerah Pecinan.

Semoga… semoga terkabul. Aamiin.

40 komentar:

  1. Wah, aku sama sekali belum pernah ke Semarang. Pernah dulu naik pesawat dari bandara di Semarang tapi gak main ke Kotanya.

    Soal jalan sama ibu emang harus ada biar ada kenangan deh yak. Aku beberapa kali ngajakin ibu ke Malaysia dan Singapore. Karena kalau ke pulau jawa jatohnya mahal seh dari Pontianak >.<

    BalasHapus
  2. Aku pernah ke Semarang off road pake mobil tapi belum sempat jalan kemana-mana karena harus ketempat tujuan lagi, etapi nyempetin ke lawang sewu biar ngga penasaran :D

    BalasHapus
  3. Kapan-kapan ke Semarang lagi ya mbak, hihi. Semarang sekarang udah makin bagus loh, ada beberapa tempat wisata baru juga, loh

    BalasHapus
  4. Wah seru... Aamiin aamiin ya Rabbal'alamin semoga bisa ya mba jalan-jalan lagi dengan ibunda tercinta. Jadi pengen juga nih jalan-jalan ke Semarang hehehehe

    BalasHapus
  5. Seru dan pasti menyenangkan ya bisa travelling bersama ibu,

    BalasHapus
  6. Seneng yaa bisa jalan2 ke semarang bareng mamah terutama...aku pernah lewat aja ke semarang tp ga jalan2.

    BalasHapus
  7. senangnya bisa jalan-jalan sama mama tercinta :) aku belum pernah jalan-jalan keluar kota sama mama :(

    BalasHapus
  8. Waahh seru yaa ngebolang sama ortu, aku sama sekali belum pernah kalo sama ortu soalnya ortu ga bisa bgt kalo diajak jalan2 ala bolang gini maklum udh usia hehe, padahal mah anaknya suka bgt jln2 nekat gini hhe,kalo sma ortu pernahnya jalan2 yg ga bikin capek gtu sekeluarga

    BalasHapus
  9. Aku baru sekali ke Semarang. Dan itupun cuma ke rumah saudara, lalu pulang. Pengen juga suatu saat ke Semarang lagi, terutama pengen mengunjungi Masjid Agung dan menikmati lumpia asli Semarang. Hehe.

    BalasHapus
  10. Kali pertama aku traveling bareng nyokap itu cuman ke Yogya aja.. kocak sih, banyak hal2 seru yang bisa diceritain

    BalasHapus
  11. Aminnn semoga terwujud ya. . kalo aku blon pernah sih traveling nekat bareng ortu.. kalo sendirian sering haha..

    BalasHapus
  12. Waa saya belum nih.. paling ya traveking sekeluarga aja..
    Seru vanget ya mba sama mamah ber2 aja puas curhat2annya hehe

    BalasHapus
  13. 2013 saya juga bolak-balik Jogja Semarang buat ikutan tes CPNS depkumham, mbak. Eh apa 2012 ya? Mana ada tes fisik pulak, lari keliling stadion hihihi. Berangkat dr jogja subuh naik travel. dan gagal juga dong.

    baca ini jd kangen semarang, lama nggak melipir ke sana.

    BalasHapus
  14. Wah....saya pernah ke Semarang Mbak...tahun 2011 lalu dapat bantuan penelitian di Balai Litbang tapi ya ndak jalan-jalan...maklum ndak paham juga. Naik travel juga saya dari Malang-semarang.

    BalasHapus
  15. Semoga terkabul harapannya untuk mebali mengajak mama jalan-jalan, tentunya dengan menggunakan moda transportasi yang aman dan nyaman.

    kalau saya dulu tes CPNS di Malang, dari jogja naik bis malam. Untung lokasi tesnya dekat terminal, jadi pagi-pagi sampai malang langsung ke lokasi tes, dan numpang mandi dulu di sana

    BalasHapus
  16. Waaa si Thata ke sini nggak ngajak-ajak kamu hahaha
    kan kita bisa meetup dong ya di Semarang heheeheh
    Salam buat Mama ya, sehat terus

    BalasHapus
  17. Menarik yah mba ngebolang bareng ortu. Belum pernah sih aku, kalo bolang sama suami pernah waktu ke jogja. Ke semarang juga pernah tp itu liburan sih hehe sehat terus yah mba buat mama

    BalasHapus
  18. Belum pernah ngebolang sama orang tua. Dulu sih, waktu masih kecil pastinya selalu sama orang tua. Maklum, mamaku anaknya sembilan dan sebagai si sulung, saya harus bisa meng-handle sendiri urusan karena kasihan mama (apalagi telah menjadi orang tua tunggal saat saya SMA) jika harus direpotkan terus.

    BalasHapus
  19. Jadi kangen mama baca tulisan ini, mba :. Alhamdulillah mba bisa bahagiakan mama ya mba. Smoga keingiann buat ajak jalan jalan mama bisa terkabul ya. Aamiin

    BalasHapus
  20. Semoga keinginanan ngajak jalan Mamanya kesampaian nanti ya Mbak..
    Memang bukan jalannya jadi CPNS, mungkin. Karena Allah sudah menyiapkan takdir lain yang terbaik. Insya Allah.
    Oh ya itu armada Rama Sakti Traveloka keren banget ya. Harganya terjangkau pula. 80 ribu saja. Bisa coba nih kapan-kapan:)

    BalasHapus
  21. Senangnya bisa jalan bareng mama ya mbak. Tempat tujuan jadi nomor kesekian..yg penting bisa menikmati waktu berdua

    BalasHapus
  22. Emang dari Jogja jauh Mbak kalau ke Semarang. Apalagi buat tes CPNS mending jangan njujuk. Nginep dulu semalam. Soalnya perjalanan aja udah memakan waktu 3 jam di jalan kan?

    BalasHapus
  23. aku pernah juga mbak bolang ma ibu ke semarang gegara pengen nyobain naik kereta api pandan wangi dari Solo ke Semarang, akhirnya keliling aja tugu muda dan kota lama, tapi seru juga loh, kemana-mana naik becak karena belum ada taksi online.

    BalasHapus
  24. Saya juga sudah ke masjid agung Semarang. Masya allah luar biasa besarnya. Belum sempat ditulis di blog nih.

    BalasHapus
  25. Wah aku kalo main malah sendirian mbak, ibu nggak kuat kalo diajak muter jalan-jalan jauh hehe. Btw besok kalo ke Semarang lagi mampir kota lama mbak, suasananya syahdu lho 😁

    BalasHapus
  26. Saya juga masih rencana untuk ke Semarang. Entah kapannya hehe. Pengen banget ke Masjid Agung serta ke Simpang Lima.

    BalasHapus
  27. Kalau Semarang Jogja lebih enak naik joglosemar mba lebih enak dan nyaman, cuman Ndak bisa turun naik sembarang tempat harushar agennya

    BalasHapus
  28. Semarang ini masuk wistlist-ku, lho mbak. Entah, kok pengeeeenn banget ke sana. Apalagi baca artikel ini, makin pengen segera ke sana

    BalasHapus
  29. Kalau nekad sih belum pernah ya, semuanya selalu direncanakan tapi kadang kalau malas krmana-mana ya diem di hotel. Tapi kalau ke Semarang aku sudah pernah dan pergi dadakan sama teman-teman. Sudah pasti akupun pesan kereta dan penginapan di Traveloka

    BalasHapus
  30. Ayo Artha ke Semarang lagi, kopdar ya dengan teman-teman di Semarang.
    Kalo 2013 udah ke SEmarang, berarti nyaris 6 tahun ya. Itu Rama Sakti juga pernah aku gunakan untuk ke Purwokerto

    BalasHapus
  31. Beberapa kali ke Semarang, belum pernah ke Old Town 3D. Jadi pengen juga ke sana, bareng-bareng keluarga.

    BalasHapus
  32. Kapan-kapan kalau ke Semarang lagi colek-colek, Artha. Rumahku dekeeet banget dengan Masjid Agung Jawa Tengah lho. Kita belum pernah kopdaran kaaann...

    BalasHapus
  33. Kangen juga yaa..berkelana tanpa menggunakan apps kaya jaman doeloe.
    Sekarang mah..gampil.
    Tinggal search, pilah-pilih, bayar.

    Beres.

    BalasHapus
  34. iyaaaa paling seru itu berpetualang. sekarang tanpa sadar kita terlalu tergantung teknologi. mau ke satu lokasi yang kita gak tau meski 1 kota pun, andalannya ngecek Gmaps. Yang penting ada sinyal, ada kuotaaa

    BalasHapus
  35. Kenangan indah yg tak terlupakan ya, Mbak. Begitu besarnya kasih sayang seorang ibu sampai rela menemani begitu, ya.
    Saya sendiri belum pernah ke Semarang, tapi kalau ke Jogja beberapa kali, sih.

    BalasHapus
  36. Mantul dah jln2 bareng bunda. Semg sll diberi kshtan bisa kembli k semarang

    BalasHapus
  37. Amiin, semoga segera bisa jalan2 bareng mamanya lagi ya mbak,memang jalan bersama org yang kita sayangi itu pasti menyenangkan apapun kendalanya😊

    BalasHapus
  38. Seru juga ya mbak ngebolabg bareng mama apalagi tanpa aplikasi kayak gitu. Ya, jaman dulu emang belum secanggih sekarang tapi boleh juga nih kenekatannya. Jadi tambah pengalaman baru kan��

    BalasHapus
  39. Dulu dan sekarang memang beda jauh ya mb...sekarang informasi mudah dicari. Apalagi layanan tiket perjalanan spt traveloka juga tersedia. Gpp mb ..next jalan2 lagi sama mama...��

    BalasHapus
  40. Seneng ya mb..bisa ngebolang bareng mama walaupun hanya sebentar..semoga keinginan kembali ke Semarang terkabul ya..aamiin.

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca ^^
Tolong berkomentar dengan sopan yaaa... Maaf kalau ada yang belum terjawab :*