19 Juli 2019

Gara-gara Sering Ngetol Tanpa Ngetem, Membuat Saya dan Mama Makin Lekat Bagai Perangko Pakai Lem



Banyak yang bilang kalau saya ini anak Mama. Iya lah, anak siapa lagi? Kesannya manja gitu, ya. Apa-apa sama Mama. Tapi di balik itu ada banyak kisah mengapa saya jadi anak Mama. Dan salah satu bentuk bakti ialah dengan rajin top up e money yang saya belikan khusus untuk beliau.

Apa hubungannya?
Ada, dong! Baca sampai tuntas deh.

Dulu semasa sekolah, hubungan kami tak sebaik ini. Bahkan bisa disebut layaknya anjing dan kucing, musuhan! Mama saya sibuk sekali. Namanya juga wanita karier. Pulang-pulang, tinggal capainya. Kami jarang bersama. Jangankan untuk quality time, makan bersama saja jarang.

Di masa remaja, banyak sekali konflik. Pokoknya dulu tuh rasanya benci sekali dengan beliau. Semua serba dilarang, tapi adek saya kok diizinkan. Alasannya karena dia anak lelaki sedangkan saya anak perempuan. Ah, klise.

Hingga akhirnya lulus SMA, saya memutuskan untuk kuliah di luar kota, tepatnya di Surabaya. Masuk akademi yang mewajibkan asrama. Nah peraturan di sana ketat, untuk pulang jadi susah karena harus urus izin ini itu. Akhirnya saya jadi malas pulang, deh.

Ternyata Mama kangen! Memang benar, ketika berjauhan maka terasalah arti hadirnya sesorang. Saya juga kangen, tapi gengsi. Hihi. Mama pun jadi sering nengok ke asrama, seminggu sekali saat weekend. Saya hepi? Pastinya!

Apalagi beliau nyetir sendiri loh dari Kota Pasuruan ke Surabaya. Jaraknya sekitar 70 Km. Kebayang macetnya gimana, apalagi dulu kan belum ada e-toll. Jadi walau lewat tol, tetap saja gak bisa semulus sekarang perjalanannya.

Dari situ, akhirnya sedikit demi sedikit hubungan kami membaik. Saya pun bertekad lulus kuliah, kerjanya di Pasuruan saja. Dekat dengan Mama. Membina dan perbaiki hubungan yang renggang di masa lalu.

Hingga kemudian saya menikah dan kami terpisah kembali. Karena kalau pulang kampung, saya dan suami hanya bisa membawa Zril naik motor, Mama heboh. Beliau lalu larang saya pulkam, saudara-saudara. Justru Mama yang rutin ke sini, demi agar cucunya tak kena debu jalanan antar kota. Lebay, ya.

Syukurlah sekarang ada tol dari Pasuruan ke Sidoarjo dan sebaliknya. Lama perjalanan jadi hanya sekitar sejam kurang. Tapi tarif tol lumayan mahal sih, pulang pergi bisa sampai 60 ribu. Kata Mama daripada lewat tol, uangnya bisa untuk beli bahan bakar mobil. Jadi akhirnya Mama seringnya lewat 'bawah', macet-macetan.

Karena itulah tiap dapat fee dari kerjaan freelance, selalu saya belikan untuk top up e-money. Biar Mama mau selalu lewat tol, bebas macet dan lekas sampai rumah. Bentuk perhatian kecil pada orang tua, kan.


Jadi ingat masa awal e-toll, Mama bingung bagaimana cara isi saldo kartunya? Dan sampai mikir kalau saldo habis di tengah jalan, bagaimana cara isinya? Ah semua itu serahkan pada Artha. Hihi

19 komentar:

  1. infrastuktur kita makin bagus ya mbak :) teman2ku yang mudik ke jawa kemarin juga memuji hehehe katanya makin cepat jadi waktu berkumpul dengan keluarga bisa semakin lama

    BalasHapus
  2. Waaaah... asik ya. Sekarang lebih mudah karena ada e toll dan juga jalan tol.. jarak yg td nya jauh bgt jd bisa lebih deket lagii deh dijalanin nya..

    BalasHapus
  3. Bener-bener ngebantu dan bermanfaat sekali yaa e-toll ini dan semenjak ada jalan tol semuanya jadi cepet sampe ke tujuan tanpa takut kena macet lagi

    BalasHapus
  4. Klo ada tol gini jadi lebih mudah ya. Jadi rahasia nya makin dkt sama mama gr2 top up e-money ya buat e-toll .

    BalasHapus
  5. waaah dengan e toll semuanya jadi lebih praktis dan nggak ribet emang yaaa, dari segi jarak dan waktu juga lebih cepet dan hemat waktu jadinya ya hihi

    BalasHapus
  6. Menggunakan e-Toll sekarang ini menjadi solusi banget ya, selain buat tap di tol juga bisa buat naik angkutan umum lainnya loh. Aku juga punya soalnya dan memang lebih sering buat ngetap transportasi umum.

    BalasHapus
  7. Jadi senyum ngebayangin betapa kartu etoll kami itu sekali ngisi jumlahnya harus banyak secara di Jakarta kami hampir selalu menggunakan jalan toll dan hampir setiap hari selalu keluar rumah. Terbantu banget karena jadi mudah dan cepat perjalanannya

    BalasHapus
  8. Kalau mau naik toll wajib banget sediakan etoll. Andalan aku dan suami nih mba. Jangan lupa pastikan saldo tercukupi dlu ya mba :)

    BalasHapus
  9. Sekarang semua pembayaran tol sudah pakai elektronik payment ya jadi lebih cepat di pintu tol ya

    BalasHapus
  10. CUma kadang kelupaan isi ulang, nah ini salah satu sumber kemacetan langsung banget pada ngantri mobil2

    BalasHapus
  11. Ak tuh pengen deh road trip ngerasain jalanan tol yg membentang ini. Seneng banget mba dengernya, bisa jd makin lengket sama mamahnya

    BalasHapus
  12. Aku gak deket sama mamaku hahhaa gak tau deh kenapa... Padahal kalo anak perempuan harusnya deket sama ibunya ya

    BalasHapus
  13. Wah berbakti banget nih, padahal tinggal kasih tau aja cara isi etollnya tapi maunya ngisiin ya wkwk

    BalasHapus
  14. Sekarang aku ngerasain sebagai ibu yang kangen melulu sama anaknya lho Tha. Sayangnya tidak bisa setiap saat menengoknya, karena kalau di pondok kan ada hari tertentu boleh ada penjengukan. Hehehe... malah jadi curhat nih.

    BalasHapus
  15. Emoney bisa buat belanja di indomaret. Top up GRATIS kalau mba punya rekening bank mandiri.

    Kalau mpo pakai flazz bca selain buat ambil uang juga buat bayar busway.

    Sayangi mama Dan bahagiakan mama selama masih hidup. Salam untuk mama nya

    BalasHapus
  16. Terserah mbak orang mau bilang apa, yg penting tidak mengganggu orang lain, ye kaaan. Saya jg yg termasuk paling deket sama Ibuku. Smg Mamahnya sehat selalu ya mbak. Aamiin

    BalasHapus
  17. Hehe, memang biasanya orang seangkatannya Mamamu masih memilih repot aja asal murah. Dan generasi kita-kita ini yang mau rela mengeluarkan sedikit lebih banyak, asal nyaman hehe...

    BalasHapus
  18. Hahahha mamamu kayak percis ibuku Tha. Begitulah orangtua paling pinter kalo buat save money, anaknya maunya praktis aja ya. Alhamdulillah jadi gampang ketemu mama ya, bolak-balik terbantu dengan adanya tol

    BalasHapus
  19. Aahh so sweet, kenapa aku jadi terharu juga ya Mba. Semoga mama sehat terus ya Mba.

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca ^^
Tolong berkomentar dengan sopan yaaa... Maaf kalau ada yang belum terjawab :*