09 Agustus 2019

Bikin Jersey untuk Kostum Karnaval 17-an



Tak terasa sebentar lagi kita merayakan hari kemerdekaan Republik Indonesia. Biasanya saat bulan Agustus, jalanan ramai dengan ornamen merah putih. Dari bendera, spanduk, lampu kerlap kerlip dan masih banyak lagi. Yang paling dinanti selain adanya aneka lomba, ialah karnaval. Dan saya sudah ada rencana bikin jersey untuk ikut karnaval tahun ini.


Saya kini tinggal di Sidoarjo, sebuah kabupaten yang bertetangga dengan ibukota Jawa Timur: Surabaya. Tepatnya di Krian, daerah pinggiran. Jadi jangan dibayangkan perayaan Hari Ulang Tahun Republik Indonesia (HUT RI) akan semeriah di kota besar. Event besar hanyalah karnaval keliling desa.

Kalau tahun lalu, temanya perjuangan. Saya masih ingat bagaimana anak-anak kecil pada heboh pakai seragam pramuka dan muka dicorat-coret. Maksudnya jadi sosok pejuang di jaman penjajahan Belanda dulu. Nah sebagai perlengkapan perang, ada gerobak sampah yang disulap jadi mobil tank. Keren!

Sayangnya kemeriahan itu hanya bisa dinikmati oleh si kecil dan para orang hanya menonton serta mengabadikan buah hatinya dalam jepretan kamera. Para orang tua menanti anak-anak di pinggir jalan sepanjang jalan desa. Banyak yang pakai daster, yaaah kan suasana santai. Emak-emak nonton anak nih ceritanya.

Awalnya sih seru. Tapi lama-lama jadi bosan. Apalagi kalau anak yang dikenal sudah lewat, penonton pun sedikit demi sedikit berkurang. Meriahnya hanya beberapa menit, deh. Tidak sebanding dengan rasa berdebar menanti bagaimana berlangsungnya karnaval, menunggu di tiap detiknya. Saya pun hanya melihat selama 10 menit lalu masuk rumah. Perayaan HUT RI berlangsung sekejab mata.

Oleh karena peristiwa ini, saya yang warga baru jadi kepikiran bagaimana agar seluruh warga desa bisa turut turun di jalanan dan menikmati meriahnya kemerdekaan. Ikut karnaval, salah satunya. Ini juga sebagai bentuk syukur karena kemerdekaan yang berhasil diperoleh dan dipertahankan hingga detik ini. Jadi tak hanya diam dan menjadi pasif, tapi bergerak aktif dan berinisiatif mengisi kemerdekaan dengan hal yang membuat persatuan semakin terjaga.

Untuk membuat seluruh warga desa tanpa kecuali mau berpartisipasi dalam karnaval desa, harus banyak pertimbangan. Selain anggaran tak boleh terlalu banyak sehingga bisa hemat kas desa, juga perlu dipikirkan kostum apa yang dipakai agar seragam. Kalau dipakaikan kostum yang aneh-aneh pasti kesannya risih dan jadi alay.

Teringat beberapa tahun lalu saat kebetulan saya sedang menghabiskan liburan tanggal merah 17 Agustus di rumah sepupu, saya menonton karnaval desa di sana. Heboh, sih. Ramai! Tapi tidak ada faedahnya. Untuk apa cowok dipakaikan baju cewek? Kan aneh.

Belum lagi dirias macam monster dan beragam hantu. Ada yang jadi kuntilanak, grandong, vampir, nenek sihir... Duh kesannya jadi bagaimana begitu kalau wajah cowok dirias jelek, apalagi bila bapak-bapak. Wibawanya turun drastis! Yang ada jadi bahan tertawaan.

Jadi terbayang, esoknya usai karnaval, sang anak bikin marah ayahnya. Lalu ayahnya menasehati agar tak mengulang kesalahan. Namun sang anak tertawa dan berkata, "Duuuh kunti marah, nih!" oleh karena kemarin ayahnya berkostum kuntilanak keliling desa. Haduh!

Belajar dari situ, saya inginnya di karnaval desa tempat tinggal saya tahun ini, kostum untuk karnaval lebih bersahaja dan menggambarkan bagaimana kita dalam menikamati dan mengisi kemerdekaan ini dengan sebaik-baiknya. Bagaiamana caranya agar bisa menunjukkan kalau kita pun berusaha untu mengharumkan nama Indonesia dengan prestasi yang ada.

Hingga kemudian saya terpikirkan bagaimana kalau pakai kostum atlet, sebagai gambaran sosok pahlawan era kini. Pahlawan yang terus menorehkan prestasi agar nama Indonesia dikenal luas lewat berita-berita baik dan membanggakannya. Pahlawan di bidang bulu tangkis, basket, futsal, lari, bersepeda, voli dan bahkan memancing.

Kalau dulu memancing dipandang sebelah mata dan dicap sebagai pekerjaan pemalas, ternyata memancing pun ada turnamennya. Saya baru tahu saat suami saya memamerkan jersey memancing dan dimiliki oleh teman kerjanya, yang membuatnya ingin memilikinya juga. Iya, teman-teman tak salah baca. Memancing pun ada seragamnya, yang disebut jersey memancing.

Mungkin tak banyak yang tahu bahwa jersey itu bukan hanya berupa kaos bola. Yah walau memang awalnya kebanyakan kaos bola menggunakan bahan yang bernama jersey, sehingga sebutan seragam atau baju bola pun identik dengan sebutan jersey. Ternyata jersey adalah jenis dari tekstil rajutan yang terbuat dari katun dan campuran sintetis, dan lebih tebal dari spandex serta tidak mudah berbulu. Karenanya jersey jadi awet dipakai meski dicuci berulang kali.

Bikin jersey juga kini lebih mudah dan terjangkau. Tidak perlu masuk-masuk ke pasar tradisional untuk mendapatkan jersey yang seragam dan berharga murah. Lebih enak pesan via online, mengingat kiri eranya serba digital. Prosesnya juga lebih cepat dan ringkas, lebih hemat tenaga dan waktu serta biaya karena tidak ada ongkos transportasi untuk kesana kemari mencari jersey idaman yang bisa seragam dengan kawan-kawan.

Kembali ke cerita persiapan karnaval desa. Atas dasar pertimbangan memakai jersey tak hanya keren dipakai kaum adam, tapi juga menjadi terkesan cantik sporty bila dipakai kaum hawa, saya pun merekomendasikan bagaimana bila bapak-bapak ibu-ibu juga turun ikut karnaval memakai jersey.

Toh ada banyak jersey yang bisa dipilih, tak hanya jersey bola. Bagi yang berhijab, jersey bisa dipadukan dengan inner lengan panjang dan memakai kerudung yang menutupi dada. Saya bisa bilang begitu sebab saya sering pakai jersey bola bila ikut suami latihan futsal.


Semoga saja pertimbangan ini bisa disetujui para petuah desa. Sebab kalau karnaval memakai kostum profesi seperti guru, dokter dan pengacara kan sudah biasa. Akan lebih cetar dan berkesan bila bisa bikin jersey dan berkeliling desa bersama dengan warga sekampung. Pecah!

24 komentar:

  1. Betul, betul, betuuuulll!
    Kudu ada terobosan di acara Agustusan
    Jangan mengulang-ulang ide yang samaaa gituuuu aja terus
    --bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus
  2. Keren nih Mbak Artha idenya. Kok kepikiran toh bikin kostum dari pahlawan masa kini? Di sini udah lama sih nggak ada karnaval, lagian juga karena butuh banyak biaya jadinya ditunda nih bikin karnavalnya.

    BalasHapus
  3. Bentar lagi nih 17 agustus. Salah satu kegiatan yang sering diadakan kalo agustusan memang karnaval. Kayaknya unik juga ya pakai jersey buat karnavalan, apalagi kalo ibu-ibu yang pakai hehe. Anakku suka pakai jersey tapi buat main futsal :D

    BalasHapus
  4. Bener mba biar seru dan nggak bosan acaranya harus dibikin menarik juga. Bagaimana selain baju atlit bisa juga baju berbagai profesi. Ini mengenalkan pada anak mengisi kemerdekaan dengan menekuni profesi yg kita sukai sekaligus memperkenalkan cita2 juga, nah selain mancing diadain juga lomba nangkap ikan di kolam khusus. Atau lomba menghiasi sepeda dan bkin hadiah-hadiahnya juga buat pemenang

    BalasHapus
  5. Oh iya, di desaku juga ada lomba karnaval antar desa mbak, tiap dusun kreatif2 dalam menjadi partisipan karnaval, tapi sayangnya aku belum pernah nonton tiap ada karnaval di desaku, lebih seringnya saat jam kerja, T_T

    BalasHapus
  6. Kayaknya di tempat aku, juga memang ada karnaval. Dan memang kebanyakan pakai pakaian adat sekaligus kenalkan pakaian adat ke anak anak. Tapi idenya boleh juga pas acara agak nyantai ya

    BalasHapus
  7. Di daerahku juga ada karnaval. Warna-warni dalam memperingati HUT RI setiap tahun. Kalau saya enggak ikut karvanal semenjak lulus sekolah. Tapi saya selalu berburu foto karnaval yang lucu-lucu. karena mereka menggunakan kostum yang cakep dan unik.

    BalasHapus
  8. Jadi tampil 'ngenomi' gitu ya kalau pake jersey. Tapi ide setiap karnaval agustusan memang ga jauh-jauh dari kostum profesi. Udah mengakar banget kebiasaan gini ya hehehe...

    BalasHapus
  9. Kalau nggak profesi ya baju adat, kayanya emang selalu begitu setiap karnaval 17-an. Ide jersey-nya boleh juga nih, atau mungkin bisa juga kostum hasil desain dan jahit sendiri. Wihh, pasti makin seru nih.

    BalasHapus
  10. Bener, hihi, kalo palai kostum profesi mah udah biasa. Karnaval yg antimainstream malah makin meriah, seru dan unik. Di daerahku juga ada karnaval Mba, tapi aku sendiri belum kepikiran mau pakai apa nih, wkwk

    BalasHapus
  11. Karnaval adalah acara 17an yang paling saya sukai, dulu saat masih tinggal di rumah (Lamongan), tiap ada carnala, wajib nonton. (Jadi ngebayangi kalau karnaval dengan kostum dr jersey, sepertinya bakal menarik perhatian banget itu)

    BalasHapus
  12. Aku juga agak gimana mba kalo kostumnya hantu ga cocok aja rasanya apalagi kalo banyak anak anak nanti pada takut. Nah mantep tu kalo jersey, trendy bisa dkpake siapa aja apalagi jersey timnas

    BalasHapus
  13. Seru juga ya kalau acara 17an menggunakan kostum samaan gitu, biar beda dengan yang lainnya. Kalau jersey gini yang demen anak dan suamiku pasti karena bisa kembaran mereka berdua.

    BalasHapus
  14. Hahah ada aja idenya ya biar fresh gak pakai kostum itu2 melulu. Aku dah lama banget gak melihat karnaval atau ikutan karnaval, secara anak2 jg blm sekolah hehe :D
    Seru pastinya ya mbayangin barisan emak2 pakai jersey :D

    BalasHapus
  15. iya tuh temenku juga sampai punya klub mancing gitu & rutin ngadain event.
    Harusnya sih bikin kostum yang bermanfaat aja ya. Aku gak pernah naku2in anak dengan setan dan sebangsanya biar mereka tau

    BalasHapus
  16. Di tempat ku udah mulai rame nih lomba buta 17-an.butuh kaos juga buat teamnya. Ta usulin pake jersey ah

    BalasHapus
  17. Kemaren lumayan itu aku bikin jersey seragam sepeda sampe yg bayi dibikinin juga. Emang multifungsi jersey jalan2 bisa, olahraga bisa, 17an jg bisa

    BalasHapus
  18. Aku sebenernya suka mbak pakai jersey, sayangnya ribet harus pakai inner, kebanyakn jersey kan lengan pendek....

    BalasHapus
  19. semoga idenya diterima ya Mba, apalagi kalo yang ngajuin ide dilengkapi dengan penjelsan yang masuk akal, pastinya akan diterima, biar beda kan yah

    BalasHapus
  20. Senangnya nie.. Rasanya bulan agustus ini bisa menyambut kemerdekaan apalagi punya jersey... Wah makin bahagia deh..

    BalasHapus
  21. Kalau saya koleksi jersey buat sepedaan. Jadi kalau dipakai ke kegiatan lain jadi nggak nyaman karena berasa lagi sepedaan.

    BalasHapus
  22. Boleh juga idenya yaa atlet kan profesi juga dan pahlawan negara juga.
    Kalau ga disetujui ya buat kompakan sekeluarga aja deh. Hehehe

    BalasHapus
  23. Asik niih...pakai Jersey ala pemain bisbol aja yaa..biar aga longgar.
    Suka model sama warnanya...

    BalasHapus
  24. Keren idenya, Mbak! Semoga bisa terealisasi, ya. Biar acara tujuh belasannya lebih meriah, dan terasa berbeda dari yang sebelumnya

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca ^^
Tolong berkomentar dengan sopan yaaa... Maaf kalau ada yang belum terjawab :*